Semalem nonton habibie ainun, bener2 terkesaaaan banget, dari dl aku emang suka sosok habibie… Sangat bersahaja, hebat bgt actor pemain habibie nya( reza Rahadian ) bisa banget niruin pak habibie, dari gaya tangan nya cara jalan nya sampe mimik muka miriiip banget, beliau sosok yg bener2 selalu positive thinking… Flat pertama nya kecil dia dan ainun sampe tabrak tabrakan malah di buat enjoy aja sambil bilang “kamu gendutan sih”. Setiap hari jalan 15k demi berhemat, udah hidup enak dapet royalty besar pun beliau tinggal demi bangsa, sayang sekali bangsa ini kurang menghargai org seperti beliau, di film itu di perlihatkan record asli penerbangan pesawat buatan anak negri pertama kali, sungguh mengharukan, betapa bangga nya wajah2 pak harto dan rakyat nya pada waktu itu. Film ini ditutup dengan masa2 terahir bu ainun, beliau meningal akibat kangker ovarium stadium 4, setelah menjalankan operasi 9kali, begitu sayangnya pak habibie pd istri nya hingga dia berterimakasih pada allah telah menciptakan ainun untuk dia dan dia untuk ainun, tangis hampir smua org meledak di bioskop, sampe sekarang pun pak habibie selalu rutin ke makam istri nya, beliu sekarang menghabiskan waktu untuk mengaji pagi dan sore, oh iya.. Pemeran wanita di film ini dipilih langsung oleh cucu pak habibie, ketika disodorkan foto2 para aktris pak habibie memangil cucu nya dan cucu nya memilih bcl sembari berkata “ini yg paling mirip dengan eyang”. Ya allah pertemukanlah mereka kelak di surgamu yg paling indah. Amien ya rabb

Berikut ini cuplikan percakapan yg di ambil dari tulisan pak habibie

Pada suatu hari, baru sekitar pukul 12.00 diperbolehkan masuk ke ICCU kamar Ainun. Saya dua jam terlambat, walaupun sejak pukul 09.30 sudah menunggu di kamar tunggu ICCU. Hal itu terjadi karena keadaan darurat akibat pelaksanaan operasi yang tidak direncanakan sebelumnya, maka semua pengunjung belum diperbolehkan masuk ke ICCU. Baru sekitar pukul 12.00 saya masuk. Ketika masuk, Ainun sedang menangis.

                Saya langsung bertanya: “Ainun mengapa nangis? Sakit?”

                Ainun menggelengkan kepala. Lalu mata saya mengarah ke alat-alat elektronik dan segala peralatan yang dipasang di tubuh Ainun dengan sekitar 50 alat transfusi dan infusi sambil mengucapkan:

                “Takut sama peralatan ini?” Ainun menggelengkan kepalanya lagi. “Saya mengerti sekarang. Kamu mengira telah terjadi sesuatu pada saya?”

Baru Ainun mengangguk kepalanya. Walaupun pada waktu itu Ainun dalam keadaannya sadar. Ainun hanya bisa mengangguk dan menggelengkan kepala karena di mulutnya dipasang alat pernafasan. Saya amat terharu karena dalam kaadaan saat dan dirawat secara intensif tersebut, Ainun masih saja memikirkan kesehatan saya.