Nonton trailer nya film ngenest ttg diskriminasi etnis china bikin aku flashback masa2 sekolah.. diskriminasi ternyata ga arab aja ya… kenapa harus ada?
Waktu SD ga seberapa terasa sih karena rata2 yg sekolah disitu etnis arab smua.. waktu SD yg seperti itu dateng nya bkn dr temen malah dari guru.. masih inget banget waktu rekreasi ke air terjun madakalipura aku berdiri deket air terjun.. karena deras nya air dan angin aku kerepotan sama bandoku.. reflek aku lembar bando ke depan biar aku bisa fokus pegangan.. and then ustadz bilang “arab itu kalo sopan aneh” hmmm oke perbuatanku memang ga sopan.. aku seharusnya turun melewati batu2 yg licin naruh bando lalu balik lagi dan semoga temen2ku masih disana… tapi jangan karena perbuatanku semua etnis arab di globalkan “tidak sopan” itu tidak adil!
masa SMP adalah masa DISKRIMINASI TERPARAH kelas 1 aku di buat kikuk diem kemanapun kaki melangkah mereka selalu membully… mereka mengatakan “oyek” dengan menertawakan dan nada menghina seolah2 salah menjadi seorang “arab” belum lagi biasa nya di tambah kata2 “oyek jammaah piring seng” bahkan sampe skr aku ga ngerti apa maksud nya.. seperti nya udah tradisi yg diturunkan secara turun temurun di tsanawiyah.. karena ternyata generasi kakak2 dan adik2 juga merasakan nya.. beruntung aku lama kelamaan jadi terbiasa dan  cuek.. tapi banyak yg sampai pindah sekolah.. that look like simple thing right? Tapi beneran deh kalo terjadi sama kamu itu sangat tidak enak
Waktu SMA masih ada dong diskriminasi.. sampe di kartu spp di tulis dengan jelas dilarang membuat gank2 atau group2 tertentu itu smua berkat jasa kakak kelas angkatan kak hikmah yg kalo ngobrol rundingan dan kelompok2an selalu sesama “arab” dan guru2 tidak suka hal itu…
How about my generation? Saya berteman dengan semua dan bahkan dekat dengan pribumi.. (hallo ani islamiyah dan widji lestari… i miss u)  tapi untuk obrolan tertentu (bahas cowok ganteng misal nya:)) emang ngobrol nya kita sesama etnis arab aja.. bkn karena apa2 tapi emang mereka ga bakalan nyambung dan tau siapa org yg kita maksud bukan? Toh org2 yg dibahas itu masih seputar org2 dilingkungan kita.. kejadian yg sangat saya inget waktu temenku azizah motong kain untuk stelan baju.. potongan yg udah berpola dan seharus nya gampang apalagi azizah murid ungulan berahir dengan sangat kacau dan rusak hanya karena azizah ga bisa fokus.. gara2 para guru berkumpul dibelakang azizah ngomongin kita dengan suara di keras2in biar azizah denger dan parah nya lagi mereka ngomong dengan logat niruin kita seperti bilang rahat sawak etc.. dan bagaimanapun diskriminasi yg kita dapet kita tetap berprestasi… bahkan waktu kelulusan kita smua ada di rank 1 sampe 9 alhamdulillah
Sekarang bagaima setelah menjadi manusia tak berseragam? Masih dong.. contoh kecil bapak becak dengan logat madura bilang ke temennya “sebentar ya mo anter kambing” dipikir saya ga ngerti pak? Saya hidup sama bik yah sejak umur 4th pak.. belum lagi pas saya nungguin taxi dengan ringan mereka bilang “biasa arab ada becak naik taxi” helloww bapak kalo saya naik becak ke pakuwon kemungkinan dengkulmu coplok pak… belum lagi beda harga kalo aku belanja… mba siti melarang keras aku belanja karena harga nya beda lumayan jauh.. well gpp sih selama aku mampu tak bayar kok.. cuma apa boleh jualan 2 harga begitu? Ga boleh kan!  itu hanya segelintir.. banyak banget diskriminasi yg saya dapat…
Tapi saya ikhlas aja.. menulis ini bkn berarti saya dendam.. saya hanya berbagi… siapa tau bisa sedikit mengurangi diskriminasi..  karena saya nggak rela kalo smua itu terjadi sama anakku dan anak2 yg lain di generasi yg akan datang. semoga kedepan nya tidak ada diskriminasi lagi.. kita smua sama di mata Allah dan tidak ada satu agamapun dibumi ini membenarkan diskriminasi 
life love and peace

“Janganlah engkau mengucapkan sesuatu yg engkau sendiri tidak suka jika orang lain mengucapkan nya kepadamu”
Imam ali bin abi tholib